Kekhawatiran Meningkatnya Ketergantungan dengan Maraknya Popularitas Taruhan Olahraga

Ketika larangan nasional pada taruhan olahraga dicabut pada tahun 2018, ada serbuan ke pasar, dengan negara bagian seperti Iowa ingin langsung masuk.

Sejak itu, aliran konstan negara bagian lain telah membuka pintu mereka untuk perusahaan perjudian, termasuk Caesars dan MGM. Lebih dari sepertiga populasi Amerika Serikat sekarang dapat secara resmi bertaruh pada olahraga tanpa memindahkan kursi mereka. 50 juta orang lainnya hanya perlu masuk ke mobil mereka dan memasang taruhan langsung – persyaratan yang dulu dimiliki Iowa tetapi telah dihapus.

Di Iowa, yang tidak memiliki klub olahraga profesionalnya sendiri, $2 B yang dipertaruhkan pada perjudian olahraga yang dilegalkan pada tahun 2021 jauh melampaui $575 M yang dipertaruhkan pada tahun sebelumnya. Iowans membuat rekor pada bulan November dengan bertaruh rata-rata $9,6 juta setiap hari.

Meskipun demikian, taruhan olahraga masih dalam masa pertumbuhan di Amerika Serikat. Orang dalam industri memperkirakan bahwa 2022 akan menjadi tahun panji lainnya, dengan banyak negara bagian terpadat di negara itu di ambang pengesahan.

Pekan lalu, New York menjadi kota pertama yang menawarkan taruhan seluler. Petaruh di tiga negara bagian, termasuk Ohio, harus diizinkan memasang taruhan di bulan-bulan berikutnya, bergabung dengan 29 negara bagian lain yang telah melegalkan taruhan olahraga. Sementara Florida bekerja untuk mengatasi kekusutan hukum, politisi di negara bagian lain bekerja untuk melakukan hal yang sama.

Sementara Florida mencoba mengatasi kekusutan hukum, politisi di Carolina Utara, Georgia, dan Massachusetts diperkirakan akan meningkatkan upaya mereka. Pemilih California mungkin diminta untuk memberikan suara pada masalah ini pada akhir tahun.

Meskipun telah terjadi perkembangan yang signifikan, negara-negara bagian tersebut mewakili perubahan yang signifikan dalam ukuran pasar legal AS, menurut Christopher Halpin, Wakil Presiden eksekutif NFL dan kepala strategi dan pejabat pertumbuhan.

Segera setelah menjadi jelas bahwa Undang-Undang Perlindungan Olahraga Profesional dan Amatir, yang membuat taruhan olahraga ilegal di mana-mana kecuali Nevada, rentan, liga mulai bersiap. Liga olahraga di Amerika Serikat telah menerima taruhan olahraga sebagai keuntungan finansial, dan sarana untuk berinteraksi dengan penggemar, terutama yang muda, setelah awalnya dengan tegas menentangnya.

Sejak Mahkamah Agung AS membatalkan pembatasan tersebut, sekitar $87 miliar telah dihabiskan secara sah untuk olahraga, menurut situs web industri LegalSportsReport.com, dan lebih dari 40 juta orang Amerika diperkirakan akan bertaruh pada musim reguler NFL, yang baru-baru ini berakhir.

Meskipun banyak yang mengharapkan penghapusan larangan hanya untuk memberikan para penjudi yang ada saluran hukum untuk memasang taruhan, hasil awal menunjukkan bahwa banyak petaruh baru telah tergoda untuk memasang taruhan dan bahwa semua penjudi memanfaatkan peluang taruhan baru yang dapat diakses secara bebas.

Peningkatan dari tahun ke tahun terus berlanjut di hampir setiap negara bagian. Pada bulan November, New Jersey saja menerima $ 1,26 miliar dalam taruhan olahraga, naik lebih dari 25% dari tahun sebelumnya. Dewan Nasional untuk Masalah Perjudian mengeluarkan survei pada bulan September yang menunjukkan bahwa jumlah orang Amerika yang bertaruh pada olahraga meningkat 30% dalam 18 bulan, atau 15,3 juta penjudi.

Menurut Keith Whyte, direktur eksekutif dewan masalah perjudian, mereka masih di babak pertama. Terlalu dini untuk mengevaluasi efek dan kerasnya kecanduan judi. Namun, menurut penelitian organisasinya, risiko perjudian kompulsif telah meningkat sejak 2018 dan difokuskan secara online di kalangan penggemar olahraga pria muda. Dia menggambarkan tanda-tanda itu cukup mengkhawatirkan.

Pergi sekarang ke tautan ini untuk membaca lebih lanjut tentang taruhan crypto.

Author: Naomi Berry